All Stories

If I Get a Chance to ReLIFE

01 September, 2021 - 9 min read

Hari minggu kemarin atau sebelum tulisan ini dibuat, gue tiba-tiba kepikiran buat nonton ulang atau re-watch sebuah anime lama yaitu ReLIFE.

Jadi sinopsisnya kurang lebih kayak gini.

Ada cowok umur 27 tahun namanya Kaizaki Arata yang resign dari kantor lamanya karna geram sama bosnya yang bertingkah seenak jidat dan trauma karna ngeliat senior yang paling dia hormati bunuh diri di depan matanya karena dicurangi oleh senior yang lainnya dan dari pihak perusahaan menganggap peristiwa tersebut tidak terlalu penting.

Malahan bosnya ngomong kalo si senior itu saking cintanya sama perusahaannya sampe mati pun di lingkungan perusahaan itu. Lalu doi cari kerja ke sana sini dan tetep belum dapet. Hingga akhirnya doi ketemu seseorang di jalan ketika mau pulang ke kosannya. Orang itu bilang dia dari ReLife Research Institue dan nawarin si Arata sebuah kesempatan buat ngerubah hidupnya jadi lebih baik dengan bantuan sebuah pil misterius.

Pil itu bikin dia balik lagi ke umur 17 tahun atau jadi anak SMA lagi dengan kesempatan kurang lebih selama setahun lamanya. Buat lanjutannya bisa lu tonton sendiri di situs streaming anime yang ada di internet.

Ada sekitar 13 Episode dan 4 OVA Episode yang sebenernya itu lanjutannya sih cuman gue gatau kenapa malah jadi OVA. Pas gue nonton itu entah kenapa rasanya jadi ikutan balik lagi ke masa SMA dan ngebayangin hal-hal yang bakalan gue lakuin seandainya gue jadi Arata.

Ya, seandainya gue dikasih kesempatan buat nelen pil itu dan balik lagi ke masa SMA, gue bakal ngelakuin beberapa hal dan ngerubah beberapa hal.

Akademik dan Pertemanan

Dulu waktu SMA, gue menganggap diri gue adalah orang yang bodoh, tidak bisa menerima penjelasan dan mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru terutama untuk ilmu eksakta kayak matematika, fisika, kimia, and it's family.

Bidang yang gue kuasai dulu lebih ke linguistik kayak Bahasa Inggris dan Indonesia. Itu pun kemarin gue sempet mikir kalo gue bisa Bahasa Inggris itu karena waktu SD dulu tiap hari gue les privat Bahasa Inggris dan sering nonton film barat pake subtitle indo.

Jadi gue menguasai itu bukan karna bakat, tapi karna repetisi atau belajar dan latihan setiap hari yang gue lakuin sebelumnya. Gue akhir-akhir ini sempet berpikiran kalo ga ada yang namanya bakat, yang ada hanyalah usaha yang lu lakuin tiap hari buat menguasai suatu bidang. There is no instant way to master something, bakat hanyalah sebuah kata yang lu dapet dari orang di sekitar lu yang bikin lu makin semangat buat ngelakuin usaha tiap hari buat menyempurnakan/mengasah bakat, lmfao.

Gue baru menyadari kalo gue sering ngebanding-bandingin diri sendiri sama sekitar sejak SMA, atau mungkin sejak SD?

Lebih parahnya ketika gue udah berusaha mengejar ketertinggalan gue dengan orang disekitar dan tetep ga kekejar, gue langsung melarikan diri. Akhirnya yang terjadi adalah nilai gue anjlok dan gue ngerasa ga dapet apa-apa selama SMA, berasa numpang lewat doang.

Padahal sewaktu SMA, gue diberi kesempatan untuk masuk kelas unggulan dan ketemu sama temen-temen gue yang hebat, apalagi sekarang udah pada makin hebat dan gue masih gini-gini aja hahaha. Yang pertukarannya adalah masa SMA gue dipotong setahun alias gue SMA cuman 2 tahun doang.

Seandainya saat ini gue dikasih kesempatan buat balik lagi ke masa SMA, gue bakal maksimalin sisi akademik gue dan mencoba menyerap ilmu sebanyak-banyaknya. Caranya ya dengan latihan tiap hari, membuat progress-progress kecil kayak yang gue lakuin sekarang dan tentunya tidak minder dengan yang lebih pinter dan tidak sombong sama yang menurut gue kurang pinter.

Karna balik lagi, ilmu bisa di dapet dari siapapun ngga peduli itu dari orang bodoh ataupun orang pinter. Ketika gue coba berinteraksi ama orang, gue yakin pasti ada feedback yang gue dapet. Urusan itu feedbacknya baik atau buruk itu bisa gue pilah nanti.

Hal ini juga bisa menambah dan menjaga relasi yang gue dapet selama SMA, karna sekarang gue baru ngerasain pentingnya punya banyak temen dengan latar belakang yang berbeda-beda.

Gue juga bakalan mencoba buat menikmati prosesnya daripada takut akan hasilnya yang masih gue coba perbaiki sampe sekarang. Karna sejak SMA, gue selalu membayangkan hasil yang didapat bakalan receh atau gagal dan akhirnya gue akan berhenti di tengah jalan atau malahan sebelum memulai.

Per-Organisasi-an

Pas gue SMA, gue ikut ekskul Japanese Club.

Iya, gue emang udah wibu dari dulu terus lu mau apa?

Di SMA gue, bisa dibilang ekskul itu adalah ekskul yang paling sedikit anggotanya karna ya kalian bisa bayangin sendiri lah. Jadi gue ngerasa ikatan antar anggotanya jadi lebih deket. Tapi kekurangannya adalah di sisi program kerja dan sumber daya manusianya.

Dengan orang yang sedikit, ruang gerak kita jadi lebih kecil. Kita tidak bisa sering mengadakan event besar dan susah banget buat ngumpulin audiens ataupun nyari junior baru buat join.

Tapi gue ngerasa ada kekeluargaan disitu dengan senior dan guru pendamping yang selalu support 100% setiap kegiatan kita ngebuat kita ngerasa aman dan nyaman didalamnya.

Gue juga ketemu first-love-that-i-never-have disitu.

Sayangnya gue dulu orangnya pemalas dan terlalu pesimis, selalu melimpahkan semua pekerjaan gue ke temen-temen gue. Yang bikin tambah parah, gue sempet jadi ketua ekskul dengan rekan sekelas yang hanya 4-5 orang yang tentunya pada ikut ekskul lain dan juga sibuk disitu.

Gue jadi orang yang tidak bertanggung jawab dan selalu lari dari masalah yang sedang dihadapi di dalam ekskul gue.

Jelas kalo gue dikasih kesempatan lagi buat balik ke masa SMA, gue bakal all-out di ekskul itu dan ngelakuin apa yang bisa gue lakuin buat ekskul itu semaksimal mungkin. Ngebuat rekan-rekan seperjuangan gue makin nyaman disisi gue selama jadi pengurus dan jadi contoh yang baik buat para junior.

Percintaan

Sebenernya bagian ini gue udah ngalamin sejak SD, ya suka ke cewek. Cuman entah kenapa gue ngerasa hal ini jadi lebih serius di masa SMA.

Gue ketemu cinta pertama gue di masa SMA itu pas gue join ekskul Japanese Club. Doi adalah ketua ekskul 2 periode sebelum gue. Gue akuin emang doi ini manis dan cantik, tapi yang bikin gue jatuh adalah sifat doi yang baik dan ramah ke semua orang termasuk gue. Orangnya lucu dan sering ketawa ketika gue bikin jokes pada waktu itu.

Pada waktu itu, gue cuma bisa mendem doang karna gue sadar diri kalo penampilan gue ini dekil, item dan cupu banget waktu itu, ngakak anjir hahaha. Jadi yaa mending gue simpen aja dalem-dalem, sampe nemu waktu yang tepat buat menyampaikan.

Akhirnya gue confess perasaan gue ke doi beberapa bulan lalu, karna kita jadi lumayan sering ngobrol lagi setelah kurang lebih 4-5 tahunan. Yah, tujuan gue cuman buat nyatain doang ga berharap doi nerima dan kenyataannya memang gitu, doi bilang kalo dia udah ada cowok lain.

Selanjutnya, gue juga pernah suka sama kakak kelas yang seangkatan juga sama yang sebelumnya ini cuman mereka beda kelas. Eh lupa, dan beda keyakinan juga. Pertama gue ketemu doi pas waktu kita ikut lomba bareng. Gue dapet kontaknya dan akhirnya kita sering ngobrol.

Hubungan (bukan pacaran) kita sempet naik turun. Pas gue nya ngejer-ngejer, si doi kayak ga peduli gitu. Tapi pas doi ngejer-ngejer, guenya yang menjauh karna gue mikir kedepannya kita emang gabisa lanjut ke yang lebih serius.

Terakhir gue ketemu doi pas doi lagi ada acara di kampus gue. Doi minta tolong anterin ke indomaret buat belanja keperluannya dan akhirnya kita ngobrol ngalor ngidul sepanjang jalan. Sekarang doi dah punya pacar dan semoga ga ganti lagi, Aamiin hahaha.

Yang terakhir ini yang menurut gue paling banyak masalahnya hahaha. Jadi doi ini adik kelas gue dulu waktu SMA. Gue lupa awal kita ketemu gimana tapi akhirnya gue sama doi saling tuker-tukeran nomor telpon dan lanjut sms-an all day long.

Gue sebenernya sampe sekarang masih menyimpan rasa ke doi, cuman gue dari dulu ga suka sama sifatnya yang terlalu cuek dan kurang perhatian. Walaupun akhirnya kami sekampus, tapi rasanya memang tetap gabisa sehati. Gue gamau cerita panjang karna terlalu banyak hal jelek yang gue alami ketika gue coba deketin doi terus menerus dan tentunya gue gamau yang baca jadi bosen.

Jika gue diberi kesempatan buat balik ke masa SMA lagi, yang akan gue lakukan untuk masalah ini adalah tidak memaksakan kehendak gue terhadap orang yang gue lagi deketin setelah gue dapet ini tadi pagi. quotes

Ini sebenernya juga berlaku buat ke temen-temen deket gue. Tapi gue inget dulu pernah bilang ke doi yang terakhir gue ceritain buat ngerubah sifat cuek dan ga pedulinya tanpa nanya alasan doi jadi gitu. Gue ngerasa bersalah banget karna beberapa bulan yang lalu hubungan kita sempat membaik sebelum gue ngelakuin hal itu.

Gue juga bakal lebih berjuang untuk doi karna emang dari dulu gue orangnya pemalas dan gamau berusaha sedikit lebih keras untuk mendapatkan apa yang gue inginkan termasuk perhatian dan rasa sayang doi ke gue.

Gue bakal berusaha untuk ga nyia-nyiain apa yang udah gue dapet dan terus pertahanin sampe kapanpun. I wish i can do that and will practice that slowly.

Akhirnya mencoba untuk berdamai bahwa doi sudah punya yang lain dan tidak mengusiknya lagi karna ya gue rasa doi juga udah ga peduli sama gue, terus kenapa gue masih mengejar apa yang sudah tidak bisa digapai?

Penutup

Yah itu tadi beberapa random thoughts gue ketika selesai re-watch ReLIFE. Gue ngerasa relate aja sih ama yang dialami oleh karakter utamanya, kemudian jadi kepikiran...

"Gimana kalo karakter utamanya itu gue?"

"Gimana kalo akhirnya gue dikasih kesempatan buat balik lagi ke masa SMA?"

"Apa yang bakal gue lakuin selama setahun di masa SMA setelah gue nelen pil itu?"

Tapi ya balik lagi itu semua cuman terjadi di pikiran gue, karna waktu gabisa berputar kekiri dan kesalahan-kesalahan yang gue lakuin dulu udah gabisa diperbaiki.

Semua momen yang dulu gue alami juga cuman bisa gue bingkai dalam figura-figura lucu dan hanya bisa gue nikmati di dalem otak gue.

Gue cuman bisa bersyukur karna udah diberi kesempatan untuk ngerasain momen-momen itu.

Bulan udah berganti, hari udah berganti dan jam sudah menunjukkan pukul 0:24 AM. Waktunya untuk istirahat. Makasih udah mau baca random thought gue yang panjang ini.

Have a nice day yaa!

© 2021, Built with ❤️ using

Gatsby